Marcos Rojo, Sang Pekerja Kotor Mourinho

Saat Manchester United bermain seri 1-1 versus Rostov (9/3/2017) dan kalah 0-1 atas Chelsea (13/3/2017), Manajer Jose Mourinho menggunakan formasi tiga bek, strategi yang terhitung baru buat klub itu di 2016-2017.

Penulis: Theresia Simanjuntak
Ketika menghadapi Chelsea, perubahan taktik itu membuat The Blues tampil kurang maksimal. Padahal Chelsea beraksi dengan starting XI utama dan lebih banyak pemain sejak gelandang United, Ander Herrera, diusir wasit pada menit ke-35.
Hanya waktu yang dapat menjelaskan apakah Mourinho akan melanjutkan strategi baru tersebut atau kembali menerapkan empat bek. Yang jelas, skema apa pun yang akan Mou gunakan, ia sepertinya tetap memercayai Marcos Rojo sebagai salah satu bek tengah.
Di antara para bek tengah United saat ini, Rojo bermain lebih sering di Premier League musim 2016-2017 ketimbang Phil Jones, Eric Bailly, dan Chris Smalling.
Sebuah fakta yang mengejutkan berhubung pemain asal Argentina itu sempat menjadi opsi kesekian Mourinho.
Bek Manchester United, Marcos Rojo, memakan pisang saat pertandingan melawan Rostov di Old Trafford, Kamis (16/3/2017)STU FORSTER/GETTY IMAGES
Rojo baru melakoni partai EPL pertamanya di bawah asuhan Mourinho saat United kalah 0-4 dari Chelsea (23/10/2016). Hal ini berarti, bek berusia 26 tahun itu terabaikan selama delapan pekan perdana EPL 2016-2017.
Ya, pada awalnya, Mourinho kadung menyukai Smalling dan Bailly di jantung pertahanan. Cederanya Smalling dan Bailly, plus keikutsertaan Bailly di Piala Afrika 2017, mengubah situasi yang dimanfaatkan secara bagus oleh Rojo.
Selama mendapat kesempatan bermain, Rojo mengerahkan segalanya dan mau melakukan apapun sesuai kehendak sang bos. Salah satu tugasnya yang terlihat adalah menjadi pekerja kotor buat mantan pelatih Chelsea itu.
Baca Juga:
Tujuan Penguasaan Bola Saat Jadi Menu Utama Timnas Indonesia
Lawan Barcelona, Juventus Butuh Pengkhianatan Alves
Sadio Mane Main Rahasia dengan Ibunya

Rojo tanpa ragu melancarkan aksi bertahan demi mengamankan gawang United, tak peduli hal itu terkesan kasar. Dia melakukannya di Piala FA kontra Chelsea (13/3/2017).
Rojo kedapatan menginjak Eden Hazard. Beruntung baginya, ia terhindar dari suspensi.
Aslinya, Rojo tidak berkarakter demikian. Satu-satunya bek tengah United yang memiliki naluri garang adalah Bailly.
Alhasil, Bailly belakangan malah lebih akrab dengan bangku cadangan berhubung karakternya setali tiga uang dengan Rojo. Sebagai catatan, Rojo dan Bailly belum pernah berduet sebagai bek tengah United di EPL musim ini.
Mou lebih sering memasangkan Rojo dengan Jones. Kombinasi yang terlihat padu berdasarkan statistik. United belum pernah kalah di EPL 2016-2017 saat Rojo-Jones tampil sebagai starter.

abasudamerica.com pengeluaran togel Sumber: Juara.net